Langsung ke konten utama

Day 17 : Ketika Keinginan Dikabulkan Tuhan

FOTO : Nova Eliza

Berteman itu bisa dengan siapa saja, komunikasi itu bisa dari mana saja, tidak harus berjumpa dulu baru bisa kenal. Tidak harus dekat dulu baru bisa akrab. Terkadang ada yang tanpa sadar bisa langsung nyambung padahal baru pertama berhubung, bisa langsung merasa nyaman padahal baru pertama berkenalan. Begitulah terkadang, teori yang tidak selalu sama dengan reality.

Sebulan yang lalu, aku berkenalan dengan teman baru yang berasal dari salah satu kota yang ada di Provinsi Aceh. Salah satu temannya yang kebetulan juga teman kerjaku menjadi topik pertama obrolan di chatting box sosial media, berlanjut hingga ke rutinitas pekerjaan sampai pada makanan kesukaan. Dia merupakan salah satu karyawan perusahaan yang bergerak di bidang jasa konstruksi di Indonesia. Tidak jarang aku malah lebih sering curhat masalah kerjaan daripada yang lainnya, dia yang sudah dulu terjun di dunia pekerjaan mampu memberikan solusi atas permasalahan.

Tanpa sengaja berkenalan, berencana dan berharap agar segera dipertemukan. Siapa yang sangka, tidak diwacanakan dalam waktu dekat aku akan datang ke kota tempat dia tinggal, tiba-tiba bisa terwujud impian, begitu cepat doa dikabulkan. Ternyata Allah punya rencana yang kita sendiri tidak bisa prediksikan. Pertemuan pertama dengan teman yang selama ini hanya komunikasi via sosial media, akhirnya kesampaian juga. Tepat di bulan Ramadhan ini kami berjumpa.

Masih berseragam kantoran, lengkap dengan name tag yang terletak di dada sebelah kanan dia datang dan jemput untuk ngajak jalan. Aku binggung kenapa sepanjang jalan dia senyum-senyum tanpa alasan, kesan pertama pertemuan yang sedikit membingungkan. Entah apa yang ada dipikiran, apa mungkin aku berbeda dari foto dengan kenyataan atau mungkin dia bahagia karena kita dipertemukan. Entahlah, aku hanya fokus menatap jalan di depan sambil ngobrol kenalan lanjutan. Tapi aku bisa simpulkan, bahwa dia bahagia saat tahu aku datang. Sepertinya, Iya.

Berbuka bersama menjadi agenda pertama pertemuan dan tempat makan seafood menjadi pilihan. Menghabiskan makanan menjadi perlombaan sebagai bentuk tanggung jawab atas makanan yang sudah di pesan. "ayo, habisin!" katanya menyemangati. Tubuhnya yang sedikit kurus, badannya yang tinggi, cukup menggambarkan bahwa dia tidak doyan makan. Kulitnya yang putih seketika menjadi kemerahan saat dia kepedasan. Aku hanya bisa tertawa melihat tingkah konyolnya yang hampir berhenti makan karena sudah tidak tahan.

Sayangnya, pertemuan kami tidak bisa lama, karena aku datang ke kota itu hanya sebagai tempat persinggahan dan harus melanjutkan perjalanan. Selesai maghrib dan tarawih, dia pun mengantarku ke terminal dan hujan deras mengiringi perjalanan. Walaupun tubuhnya sudah lelah karena kerja seharian, matanya mulai mengantuk karena hampir larut malam, dia tetap menemani di terminal sampai mobil datang.

Ditemani suara hujan yang lebih dominan di luar, genangan air yang sudah menyapa di batas permukaan, udara kota pertemuan yang bersuhu dingin saat malam, suara riak mesin mobil berlalu lalang di sekitar terminal, ramainya orang yang berteduh di emperan. Menjadi pemandangan yang kami dengar dan saksikan.

Tak lama mobil jemputan untuk melanjutkan perjalanan pun sudah datang, maka kami pun harus berpisah dengan senyum keterpaksaan dan berjanji saling kabar jika datang kembali ke kota pertemuan. Dan terminal serasa kembali sepi seperti malam tanpa ribuan bintang. Terima kasih Tuhan, karena telah mengabulkan keinginan walaupun cuma sebentar.

Sampai jumpa lagi, kawan!


Komentar

  1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah bisa jadi yaaa.
      Wadaw mas ini sudah mulai kepo ternyata. Takut saya ngga sewa jasa pundaknya lagi yak? Wkwkkw

      Hapus
    2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Day 4 : Pamitlah Walau Itu Menyakitkan

FOTO: Kota Lama Semarang/ Nova Eliza Setidaknya beri satu alasan untuk sebuah kepergian. Karena tidak semua orang bisa paham ditinggal tanpa kata penjelasan. Jangan menyiksa dan membiarkan seseorang menunggu dalam ketidakjelasan yang kau sendiri tak pernah ingin berada didalamnya. Barang kali alasan kepergianmu membuatku belajar dan membenahi diri, meskipun nantinya bukan kepadamu aku kembali. Aku menyadari, tidak semua hal yang terjadi akan selalu sesuai dengan ekspektasi. Pertemuan dan perpisahan juga sudah ada yang mengatur. Lantas, mengapa kamu enggan mengucapkan kata pamit saat berniat untuk tak lagi kembali? dengan begitu setidaknya aku bisa sedikit berjaga dan membuka sedikit ruang untuk menyiapkan hati yang akan tergilas. Pergi tanpa kata pamit hanya akan membuat keadaan menjadi lebih rumit, membuat hati menjadi lebih lama kembali pulih. Masalah jodoh itu sudah ada yang mengatur dan sudah seharusnya kita menyikapi hal itu dengan bertutur. Semakin kita dewasa, akan ada

Tips Mendapatkan Pelayanan KB dan KESPRO selama Pandemi Covid-19

FOTO: Penyuluh Keluarga Berencana Kabupaten Aceh Singkil/Nova Eliza Mewabahnya Covid-19 ini telah menyebabkan gangguan sosial ekonomi global, penundaan atau pembatalan acara-acara di bidang agama, politik, budaya, olah raga dan lainnya. Penutupan tempat-tempat pelayanan pendidikan, hiburan, perbelanjaan, dan pembatasan aktivitas perkantoran serta pelayanan kesehatan menjadi dampak yang paling dirasakan di masa pandemik ini. Pandemik Covid-19 ini juga mempengaruhi pelayanan Program Pembangunan Keluarga, Kependudukan, dan Keluarga Berencana (Bangga Kencana) ke masyarakat, keluarga, atau Pasangan Usia Subur (PUS). Kepala Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) dr. Hasto Wardoyo, Sp.OG(K) menyampaikan "Kegagalan kita mengawal Program KB akan menjadi pandemi baru dengan kelahiran tidak terkendali dan bisa menambah beban dan tingkat kemiskinan serta jarak kelahiran yang kurang dari dua tahun, sehingga memberikan kontribusi besar adanya stunting, jangan sam

Terlalu Egois Mencinta

Foto : Nova Eliza/ Mercusuar Pulau Banyak Mengapa kita bertemu bila akhirnya dipisahkan, mengapa kita berjumpa tapi akhirnya dijauhkan. Mengapa terlalu banyak sutradara yang ingin didengarkan, seolah kita adalah pemain bayaran yang dipaksa memainkan peran sesuai kemauan. Iya, kemauan dan kepentingan mereka seutuhnya. Mengapa sulit sekali memahami, mengapa sulit sekali mengerti, mengapa tidak ada toleransi, mengapa semua ini harus berakhir begini. Mengapa? Dia pergi dan meninggalkan aku disini sendiri, seperti itukah alur cerita yang dirancang? Dia benci dan melupakan kenangan yang sudah kami ukir, seperti itukah akhir yang diinginkan? Iyakah seperti itu? Mengapa kalian terlalu egois dalam mencinta, apa hanya kalian saja yang mempunyai rasa, apa hanya kalian saja yang merasakan kecewa, apa hanya kalian saja yang bisa terluka, apa hanya kalian saja yang merasa manusia? lantas kami siapa? Mungkin saja bagi kalian kami robot yang bisa dan mudah dipaksa, berakit besi bukan berbalut kasih hi