Langsung ke konten utama

New Normal, Kembali Sembuh atau Justru Membunuh?

Foto : Kondisi New Normal di Kabupaten Aceh Singkil/ Nova Eliza

Kondisi pandemik Covid-19 telah mengguncangkan sosial, ekonomi, politik dan bahkan psikis masyarakat dunia, tidak terkecuali Indonesia. Namun, dalam kondisi seperti ini, kedisiplinan dalam menjalankan prosedur-prosedur resmi tentang pencegahan dan perlindungan dari penyakit Covid-19 perlu dilaksankan untuk diri sendiri maupun untuk lingkungan sekitar. Namun sulit bagi Indonesia keluar cepat menjadi pemenang melawan Covid-19, kalau sebagian rakyatnya masih berpikir dan menganggap lebih baik mati karena Covid-19 daripada mati karena kelaparan.

Melihat  perkembangan situasi kasus Covid-19 saat ini yang belum tahu kapan berakhir dan kita hanya berpacu pada prediksi yang dikabarkan mengenai masa selesainya pandemi. Sedangkan keseimbangan perekonomian Indonesia yang sudah tergoyahkan akibat corona, maka dua hal yang dirasa saat ini paling mendesak untuk ditata dan dipenuhi kembali adalah kesehatan dan ekonomi. Kesehatan agar tidak terpapar wabah virus Covid-19 dan ekonomi masyarakat yang selama ini terpuruk akibat pandemi. Sehingga pemerintah menganggap penting untuk segera dilaksanakannya kebijakan baru “New Normal” dalam menyikapi penyebaran Coronavirus Diasease (Covid-19).

Foto : Desa Lae Butar, Aceh Singkil/ Nova Eliza 

New Normal, istilah yang sedang hangat dibicarakan dikalangan semua orang, mulai dari pejabat negara sampai dengan rakyat biasa. Ada yang mengartikannya sebagai ‘kenormalan baru’, ‘kebiasaan baru’, 'peraturan baru', ‘kebudayaan baru’, ‘era baru’, bahkan sampai ada yang mengartikannya sebagai “tatanan baru”. Apapun itu, guna menjaga dan membawa masyarakat ke kehidupan yang baru dan bermutu.

Berbagai upaya pun telah dilakukan oleh pemerintah dan masyarakat untuk menghentikan penyebaran virus corona, mulai dari lockdwon parsial, perbatasan kunjungan antar desa dan kota, PSBB dan masih banyak lagi yang sudah dilakukan. Tanpa disadari, langkah-langkah pencegahan Covid-19 memaksa kita akan kerugian yang besar mulai dari terganggunya aktivitas sekolah atau proses belajar mengajar sampai dengan terbatasnya aktivitas bekerja mencari nafkah. Dikarenakan dampak yang dirasa sangat merugikan semua pihak, pada akhirnya kita terpaksa kembali lagi pada situasi seolah-olah sudah normal kembali.

Penerapan new normal life adalah bagian dari strategi yang diterapkan oleh pemerintah sebelum vaksin atau obat untuk virus corona ditemukan. Tujuannya agar aktivitas sehari-hari tetap bisa dilakukan kembali dan penyebaran virus corona juga bisa dibatasi, tentu dengan memperhatikan protokol kesehatan yang sudah dianjurkan. Tidak bisa dipungkiri, pembatasan aktivitas membuat perekonomian masyarakat Indonesia, khususnya Aceh terpuruk akibat pandemi.

Kumparan.com- Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Indonesia, pada 8 Juni 2020 telah mengumumkan 14 kabupaten/kota dalam wilayah Aceh dengan kategori zona hijau dan 9 kabupaten/kota dengan kategori zona kuning. Kesembilan kabupaten/kota yang kini telah masuk dalam zona kuning, sebelumnya sempat berstatus zona merah. Ini artinya semua wilayah Aceh sudah dapat melaksanakan dan mempersiapkan pelaksanaan tatanan baru menuju masyarakat produktif dan aman Covid-19.

Foto : Tersedianya sarana cuci tangan pada fasilitas umum/ Nova Eliza

Kemudian, perlu adanya perhatian yang maksimal terhadap segala aspek, mulai dari lembaga pendidikan baik formal maupun non formal, pusat perbelanjaan, rumah ibadah agar aktivitas bisa kembali berjalan dengan baik tanpa mengabaikan protokol kesehatan. Pembatasan jumlah kerumuman, jaga jarak, keharusan memakai masker bisa terlaksana dengan baik jika diimbangi dengan meningkatnya kapasitas layanan kesehatan serta tersedianya sarana dan prasarana layanan pemerintah yang mudah diakses oleh masyarakat untuk menegakkan protokol kesehatan.

Lalu, apakah New Normal bisa dipastikan menghentikan rantai penularan virus corona? Ntahlah, kita semua tidak ada yang tahu. Kita hanya bisa memprediksikan saja meskipun sampai saat ini jumlah pasien positif corona masih saja terus bertumbuh setiap harinya yang bisa kita saksikan atau dapatkan dari berita di dunia maya ataupun media lainnya.

Kita tidak memiliki pilhan, kembali lockdown atau kembali normal sama-sama membawa penderitaan yang tidak jauh berbeda. Jika tidak ditetapkan New Normal kembali maka pada akhirnya kita pun akan hancur juga dengan sendiri, bagaimana tidak, kehidupan dan kebutuhan tetap harus berjalan sedangkan pendapatan dan pemasukan tidak sepadan, malah bahkan berpotensi kerusuhan akibat kelaparan.

Foto : Protokol Kesehatan di Pelabuhan Kapal Ferry Singkil/ Nova Eliza

Jadi kita harus bagaimana, satu hal yang pasti adalah kuatkan diri dan pintar-pintar dalam menjaga diri sendiri serta keluarga karena disituasi seperti ini solusi yang paling tepat adalah mengandalkan diri sendiri agar bisa survive di tengah ketidakpatian ini.

New normal akan membawa kita kembali sembuh atau justru membunuh, semua itu tergantung pilihan masing-masing insan. Tergantung kekuatan imunitas tubuh masing-masing orang atau hal ini biasa disebut herd immunity. Kemungkinan juga dalam waktu dekat herd immunity ini akan diberlakukan di Indonesia, herd immunity ini memiliki arti menyerahkan rakyat kepada seleksi alam,  dimana yang kuat akan bertahan kemudian yang imunnya lemah akan meninggal dengan perlahan.

Herd immunity yang pelan-pelan akan dilakukan atau mungkin nantinya secara langsung tidak akan disebut herd immunity  atau “ini nih sedang diberlakukan sistem herd immunity” tapi secara perlahan kita akan mulai merasakan keberadaannya, yang sadar paham betul akan arahnya herd immunity akan terus menjaga dan meningkatkan imunnitas diri dan yang tidak sadar akan berfikir bahwa Covid-19 sudah berakhir, sudah hilang, sudah sepi padahal belum selesai teratasi.

Umat manusia akan berevolusi mengalami seleksi alam, harus ada yang dikorbankan, semoga tidak banyak. Teruslah jaga diri dan keluarga agar bisa bertahan dimasa pandemi. Semoga kesehatan selalu diberikan kepada kita dan keluarga tercinta.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Day 4 : Pamitlah Walau Itu Menyakitkan

FOTO: Kota Lama Semarang/ Nova Eliza Setidaknya beri satu alasan untuk sebuah kepergian. Karena tidak semua orang bisa paham ditinggal tanpa kata penjelasan. Jangan menyiksa dan membiarkan seseorang menunggu dalam ketidakjelasan yang kau sendiri tak pernah ingin berada didalamnya. Barang kali alasan kepergianmu membuatku belajar dan membenahi diri, meskipun nantinya bukan kepadamu aku kembali. Aku menyadari, tidak semua hal yang terjadi akan selalu sesuai dengan ekspektasi. Pertemuan dan perpisahan juga sudah ada yang mengatur. Lantas, mengapa kamu enggan mengucapkan kata pamit saat berniat untuk tak lagi kembali? dengan begitu setidaknya aku bisa sedikit berjaga dan membuka sedikit ruang untuk menyiapkan hati yang akan tergilas. Pergi tanpa kata pamit hanya akan membuat keadaan menjadi lebih rumit, membuat hati menjadi lebih lama kembali pulih. Masalah jodoh itu sudah ada yang mengatur dan sudah seharusnya kita menyikapi hal itu dengan bertutur. Semakin kita dewasa, akan ada

Tips Mendapatkan Pelayanan KB dan KESPRO selama Pandemi Covid-19

FOTO: Penyuluh Keluarga Berencana Kabupaten Aceh Singkil/Nova Eliza Mewabahnya Covid-19 ini telah menyebabkan gangguan sosial ekonomi global, penundaan atau pembatalan acara-acara di bidang agama, politik, budaya, olah raga dan lainnya. Penutupan tempat-tempat pelayanan pendidikan, hiburan, perbelanjaan, dan pembatasan aktivitas perkantoran serta pelayanan kesehatan menjadi dampak yang paling dirasakan di masa pandemik ini. Pandemik Covid-19 ini juga mempengaruhi pelayanan Program Pembangunan Keluarga, Kependudukan, dan Keluarga Berencana (Bangga Kencana) ke masyarakat, keluarga, atau Pasangan Usia Subur (PUS). Kepala Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) dr. Hasto Wardoyo, Sp.OG(K) menyampaikan "Kegagalan kita mengawal Program KB akan menjadi pandemi baru dengan kelahiran tidak terkendali dan bisa menambah beban dan tingkat kemiskinan serta jarak kelahiran yang kurang dari dua tahun, sehingga memberikan kontribusi besar adanya stunting, jangan sam

Terlalu Egois Mencinta

Foto : Nova Eliza/ Mercusuar Pulau Banyak Mengapa kita bertemu bila akhirnya dipisahkan, mengapa kita berjumpa tapi akhirnya dijauhkan. Mengapa terlalu banyak sutradara yang ingin didengarkan, seolah kita adalah pemain bayaran yang dipaksa memainkan peran sesuai kemauan. Iya, kemauan dan kepentingan mereka seutuhnya. Mengapa sulit sekali memahami, mengapa sulit sekali mengerti, mengapa tidak ada toleransi, mengapa semua ini harus berakhir begini. Mengapa? Dia pergi dan meninggalkan aku disini sendiri, seperti itukah alur cerita yang dirancang? Dia benci dan melupakan kenangan yang sudah kami ukir, seperti itukah akhir yang diinginkan? Iyakah seperti itu? Mengapa kalian terlalu egois dalam mencinta, apa hanya kalian saja yang mempunyai rasa, apa hanya kalian saja yang merasakan kecewa, apa hanya kalian saja yang bisa terluka, apa hanya kalian saja yang merasa manusia? lantas kami siapa? Mungkin saja bagi kalian kami robot yang bisa dan mudah dipaksa, berakit besi bukan berbalut kasih hi