Langsung ke konten utama

Terlalu Egois Mencinta

Foto : Nova Eliza/ Mercusuar Pulau Banyak


Mengapa kita bertemu bila akhirnya dipisahkan, mengapa kita berjumpa tapi akhirnya dijauhkan. Mengapa terlalu banyak sutradara yang ingin didengarkan, seolah kita adalah pemain bayaran yang dipaksa memainkan peran sesuai kemauan. Iya, kemauan dan kepentingan mereka seutuhnya. Mengapa sulit sekali memahami, mengapa sulit sekali mengerti, mengapa tidak ada toleransi, mengapa semua ini harus berakhir begini. Mengapa?

Dia pergi dan meninggalkan aku disini sendiri, seperti itukah alur cerita yang dirancang? Dia benci dan melupakan kenangan yang sudah kami ukir, seperti itukah akhir yang diinginkan? Iyakah seperti itu? Mengapa kalian terlalu egois dalam mencinta, apa hanya kalian saja yang mempunyai rasa, apa hanya kalian saja yang merasakan kecewa, apa hanya kalian saja yang bisa terluka, apa hanya kalian saja yang merasa manusia? lantas kami siapa?

Mungkin saja bagi kalian kami robot yang bisa dan mudah dipaksa, berakit besi bukan berbalut kasih hingga dengan mudahnya diganti ketika ada yang hilang dan langsung diperbaiki ketika ada yang rusak. Tak butuh waktu untuk kembali pulih, tak butuh waktu sendiri untuk tumbuh kembali, tak butuh peluk hingga akhirnya bisa berjalan lagi. Kami hanyalah manusia yang tidak boleh punya hati, yang salah ketika harus sedih yang dilarang ketika ingin sendiri, kami hanyalah manusia yang tidak diberi kesempatan untuk memperjuangkan takdirnya sendiri, mengapa kalian bertingkah seperti Tuhan seolah mengetahui semua hal, padahal belum tentu seperti itu yang Tuhan takdirkan. Mengapa demikian?

Andaikan engkau tetap disini, andaikan kau tetap denganku. Mungkin semua ini masih bisa diperbaiki. Tapi bagaimana mungkin, sudah terlalu banyak penulis skenario yang mendambakan kita tidak lagi, sudah terlalu rumit hubungan yang mereka anggap singkat ini, sudah terlalu dalam rasa sakit yang kau alami, maafkan aku jika akhirnya harus menyakitimu lagi dan lagi. Sungguh aku minta maaf, bencilah aku semaumu dan kenanglah aku sesempatmu. Aku akan baik-baik saja jika harus di label jahat apalagi pengkhianat olehmu.

Maafkan mereka yang terlalu egois dalam mencinta, berlandaskan sayang mereka tega memaksa kita untuk pisah, membiarkan kita terluka tanpa memberikan pertolongan pertama, dibiarkan parah, sekarat, sampai mati dalam kepedihan yang lama. Biarlah mereka begitu saja, hidup dalam egonya, memvonis dengan katanya sebab kebahagiaan mereka memaksa dan kesenangan mereka menulis cerita.

Hingga akhirnya mereka lupa, bahwa aku juga manusia yang memiliki rasa dan kecewa meski aku bukanlah manusia yang pandai menyembunyikan luka.

Maaf aku juga bisa marah!

Komentar

  1. Biarlah semua menjadi cerita tanpa terjebak di rasa yang sama

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apa mungkin saling melupakan dalam kebencian bisa sedikit menguatkan?

      Hapus
  2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  3. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
    2. Kalau gitu, hadirkan orang keempat biar ngga ada setan🙃

      Hapus
    3. Btw, aku bahagia kamu kembali "jasa sewa pundak" setelah beberapa tulisan tidak lagi hadir. Terima kasih 🤗

      Hapus
  4. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kisah cinta yang menyedihkan, padahal masih punya sedikit harapan untuk diperjuangkan, tapi ya sudahlah. Ikhlaskan😔

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Jodohmu Tidak Akan Salah Alamat

Foto : 03.03.21 | InFrame Story Jodohmu tidak akan salah alamat. Berkali-kali kita mengatakan bukan maka akan tetap kembali jika memang itu tujuannya, berulang kali kita menolaknya maka akan tetap ada dihadapan jika memang dia orangnya. Berusaha sekeras mungkin untuk berbalik akan tetap bertatap jika memang kesana arahnya. Jodoh rahasia Allah yang kita tidak sangka-sangka kapan datangnya. InshaAllah akan baik jika itu pilihan-Nya. Karena Cinta tidak bisa memilih kepada siapa ia akan jatuh, di mana ia akan berlabuh, tapi cinta akan tahu kemana ia akan berteduh. Meski telah pergi jauh tetap akan kembali utuh dalam peluk. Itulah cinta, ada yang sengaja dipertemukan namun tak bisa dipersatukan. Ada yang sementara ditakdirkan hanya untuk belajar saling mengikhlaskan, ada yang tanpa jadian langsung sah di pernikahan. Semua itu adalah proses yang Allah berikan sebagai pembelajaran untuk menuju kebahagiaan. We just need to trust it! Meski sebelumnya pernah terjatuh, sejatuh-jatuhnya. Pernah te

Hindari Makanan ini, Sehat Selamat Ibu dan Bayi

Foto : Makanan yang harus dihindari Bumil/ Cerita Bunda M akanan merupakan elemen yang paling krusial dalam hidup kita terutama seorang ibu selama masa kehamilan. Sementara makanan yang baik akan memberikan gizi dan asupan yang baik untuk tubuh ibu dan calon bayi, sedangkan makanan yang berpotensi berbahaya dapat menimbulkan risiko serius, sehingga harus dihindari. Oleh karena itu penting bagi kita untuk mengetahui apa saja makanan yang dilarang untuk ibu hamil, disimak yuk bunn 👇 1. Ika n Mentah Makanan pertama yang dilarang untuk ibu hamil adalah ikan yang tidak dimasak secara matang atau masih mentah. Ikan memang memiliki banyak nutrisi yang baik bagi tubuh, namun tidak dengan ikan yang belum benar-benar matang. Ikan mentah, terutama kerang, dapat menyebabkan beberapa infeksi. Ini dapat berupa virus, bakteri atau parasit, seperti norovirus, Vibrio, Salmonella dan Listeria. Sebagian dari infeksi ini hanya mempengaruhi kondisi ibu. Ibu bisa mengalami diare sehingga menyebabkan dehidr

Semua Akan Kembali Baik pada Waktunya

Mengalir seperti air/ foto: Nova Eliza Sekian lama berada di sini, anehnya tak ada satupun kenangan yang bisa menarik kembali untuk datang ke tempat ini. Sekian tahun bekerja disini, bisa-bisanya hanya ada keinginan untuk segera pergi dari lokasi ini. Bagaimana mungkin, setelah banyak cerita yang dilalui tidak ada satupun cerita yang menyenangkan hati melainkan selalu kembali mengingatkan sakit di hati. Bukan berarti tidak ada satupun hal baik yang menghampiri hanya saja terlalu banyak lembaran-lembaran kesedihan yang menutupi, terlalu mendominasi, hingga akhirnya selalu ada keingingan untuk pergi dan tak mau kembali. Entah akunya yang tidak bisa beradaptasi disini atau keberadaan aku disini yang tidak diinginkan oleh pribumi. Percayalah, aku selalu berusaha yang terbaik agar bisa diterima disini, datang sendiri tanpa didampingi, berkelana sendiri tanpa ada yang menemani. Terus mencari pegangan diri agar kuat berada disini menjalankan tugas negara sesuai tupoksi. Awal terasa asing hin